Anggota Sekuriti Yang Pingsan Mendadak di Tanjung Duren Dipastikan Bukan Karena Virus Corona

Kapolsek Tanjung Duren, Kompol Agung mengatakan, anggota sekuriti yang mendadak pingsan di sebuah tempat di kawasan di Tanjung Duren, Jakarta Barat, dipastikan bukan karena virus corona. Dia mengatakan, pihaknya bersama petugas kesehatan langsung mendatangi dan melakukan pemeriksaan terhadap yang bersangkutan di RS Pelni. Dari keterangan dokter, yang bersangkutan hanya sakit flu biasa. "Didapat keterangan dari petugas medis bahwa korban pingsan bukan karena terinfeksi virus corona, namun hanya sakit flu biasa dan diperbolehkan untuk rawat jalan," kata Agung kepada awak media, Kamis (26/3/2020).

Agung menjelaskan, yang bersangkutan memang diketahui sering jatuh pingsan lantaran sakit. Hal itu diketahui dari koleganya di tempat bekerja. "Kami mendapatkan informasi dari koordinator security yang bernama saudara Purwadi bahwa yang bersangkutan sering pingsan dan gampang sakit," pungkasnya. Diberitakan sebelumnya, Polsek Tanjung Duren Polres Metro Jakarta Barat meringkus dua orang yang diduga sebagai pelaku penyebar berita bohong (hoax) terkait video viral anggota sekuriti yang pingsan terpapar virus Corona.

Diketahui dalam rekaman video yang beredar, tampak seorang personel anggota security yang diketahui berinisial B (21) jatuh pingsan di pos penjagaan rukan sentral Latumenten, Grogol, Petamburan, Jakarta Barat. Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Audie S Latuheru mengatakan, pelaku ditangkap kurang dari 1 x 24 jam setelah menyebarkan video tersebut. Menurutnya, video tersebut telah menyebabkan keresahan di masyarakat. Dua orang yang ditangkap tersebut ialah CL (56) dan LL (29). Keduanya diketahui memiliki peran masing masing.

"Pelaku CL itu merupakan pelaku yang merekam video security yang jatuh sambil mengatakan terkena virus corona bersama dengan LL kemudian menyebarkan ke group whatsapp nya dan menjadi viral," kata Audie kepada awak media, Kamis (26/3/2020). Dia juga mengimbau masyarakat untuk tidak mudah menyebarkan berita terkait virus Covid 19. Apalagi, kata Audie, tidak memiliki sumber yang jelas. "Karena saat ini marak terjadi adanya video orang sakit yang lain seperti halnya dibilang sakit jantung kemudian di masukin kata kata yang bersangkutan terkena virus corona sehingga menimbulkan keresahan terhadap masyarakat," pungkasnya.

Atas perbuatannya, para pelaku dikenakan pasal 28 ayat 1 yunto 45 a ayat 1 UURI No. 19 tahun 2016 perubahan atas HARI no. 11 tahun 2008 tentang ITE dan atau pasal 15 UURI No. 1 tahun 1946, dimana UU ITE ancaman hukuman 6 tahun penjara dan untuk UU RI No 1 tahun 1946 ancaman 2 tahun penjara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *