DAFTAR Aturan Boleh Pergi dan Pulang Kampung, Termasuk Wirausaha hingga Wajib Rapid Test

Pemerintah Republik Indonesia memberikan kelonggaran bagi masyarakat di tengah pembatasan akibat darurat COvid 19 atau virus corona. Melalui Gugus Tugas Percepatan dan Penanganan Covid 19, masyarakat kini boleh bepergian dan pulang kampung. Namun, yang bersangkutan harus mematuhi aturan dan syarat yang wajib dipenuhi jika ingin bepergian dan pulang kampung, terutama untuk kegiatan percepatan penanganan Covid 19.

Kendati mengizinkan masyarakat dengan kepentingan Covid 19 bepergian dan pulang kampung, Pemerintah tetap melarang masyarakat mudik ke kampung halaman. Lalu siapa saja yang diperbolehkan dan syarat apa yang harus dilakukan masyarakat? 1. Aparatur Sipil Negara ASN),pegawai BUMN, lembaga usaha, NGO

2. TNI dan Polri 3.Pekerja Migran Indonesia (PMI) WNI, pelajar dan mahasiswa yang ingin kembali ke Tanah Air 4. Wirausaha

5. Masyarakat mengalami musivah dan kemalangan (keluarga meninggal atau sakit keras) 6. Pasien membutuhkan penanganan medis 1. Memiliki surat tugas dan izin atasan (ASN, pegawai BUMN, dan lain lain)

2. Untuk wirausaha wajib membuat surat pernyataan bermaterai dan diketahui kepala desa (lurah)s setempat 3. Wajib memiliki surat keterangan dari dokter, rumah sakit, puskesmas, maupun klinik kilinik di daerah setelah melalui serangkaian kesehatan termasuk PCR tes dan rapid tes. 4. Mematuhi protokol kesehatan yang ketat (pakai masker, jaga jarak, jaga kebersihan tangan & wajah)

5.Harus menunjukkan bukti tiket pergi dan pulang Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid 19 menerbitkan surat edaran tentang Kriteria Pembatasan Orang dalam rangka Percepatan Penanganan virus corona (Covid 19). Dalam surat edaran tersebut terdapat syarat dan ketentuan bagi sebagian warga yang diperbolehkan untuk berpergian selama pandemi Covid 19.

Hal tersebut disampaikan olehKetua Pelaksana Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid 19 Doni Monardo dalam konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta, Rabu (6/5/2020). Doni menuturkan mereka yang diperbolehkan berpergian merupakan orang orang yang memiliki kegiatan terkait penanganan Covid 19. "Adapun yang dikecualikan untuk bisa melakukan kegiatan yakni yang berhubungan dengan penanganan Covid 19," tegas Doni yang dikutip dari YouTubemetrotvnewsRabu.

"Antara lain adalah aparatur sipil negara, TNI dan Polri, pegawai BUMN, lembaga usaha, NGO yang tentu semuanya berhubungan dengan penanganan Covid 19," imbuhnya. Selain pihak pihak yang telah disebutkan Doni, pemerintah juga memberikan pengecualian bagi masyarakat yangtengah mengalami musibah dan kemalangan. "Termasuk juga pengecualian juga diberikan kepada masyarakat yang mengalami musibah dan kemalangan seperti meninggal atau ada keluarga yang sakit keras," ungkapnya.

Dalam kesempatan itu, Doni juga menyebut Pekerja Migran Indonesia (PMI) dan WNI, pelajar dan mahasiswa yang akan kembali ke tanah air juga diperbolehkan menggunakan moda transportasi. Kendati demikian terdapat sejumlah persyaratan yang harus dipenuhi oleh pihak pihak yang akan berpergian. Doni mengatakan syarat pertama yaknibagi pegawai instansi pemerintah diwajibkan untuk memilki surat izin dari atasan.

"Pertama harus ada izin dari atasan, minimal setara dengan eselon II, lalu kepala kantor," kata Doni. Sementara itu bagi wirausahawan yang berhubungan dengan Covid 19 namun tidak memiliki instansi, makadiperlukan adanya surat pernyataan dari yang bersangkutan dan ditanda tangani diatas materai. "Dan harus diketahui oleh kepala desa atau lurah setempat," jelasnya.

Semua masyarakat yang memilki kesempatan untuk berpergian diwajibkan memiliki surat keterangan sehat. "Kemudian masyarakat yang mendapatkan surat pengecualian ini wajib untuk mendapatkan surat keterangan sehat," ujarnya. "Artinya mereka yang akan berpergian harus dalam keadaan sehat dan kembalinyapun harus sehat," imbuhnya.

Surat keterangan ini kata Doni harus diperoleh dari dokter, rumah sakit, puskesmas, maupun klinik kilinik yang ada di daerah setelah melalui serangkaian kesehatan termasuk PCR tes dan rapid tes. Selanjutnya kegiatan ini juga harus berlangsung sesuai dengan protokol kesehatan yang ketat. "Menggunakan masker, selalu menjaga jarak, dan senantiasa menjaga kebersihan tangan serta tidak menyentuh bagian wajah," ungkap Doni.

"Kepergian mereka juga harus menunjukan bukti tiket pergi dan pulang," sambungnya. Lebih lanjut Doni menegaskan selama pandemi Covid 19 pemerintah tetap melarang masyarakat untuk melakukan mudik. Namun kecuali bagi pihak pihak yang memiliki hubungan dalam penanganan Covid 19.

"Mudik Tetap di larang, yang ada adalah sejumlah kegiatan untuk masyarakat, pejabat atau instansi yang berhubungan dengan penanganan Covid 19," tegasnya. Memberitakan, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) akan menerbitkan aturan turunan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 25 Tahun 2020. Aturan tersebut akan mengatur jenis masyarakat yang diperbolehkan untuk pulang kampung selama larangan mudik diterapkan.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, aturan ini dirancang sesuai dengan masukan dari Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto. Dalam hal ini, Kemenhub disarankan untuk memberikan pengecualian pergerakan orang dengan kepentingan khusus. Dengan demikian, Kemenhub memutuskan untuk kembali memperbolehkan seluruh moda transportasi angkutan penumpang beroperasi penuh.

"Rencananya, operasi mulai besok, pesawat segala macem," ujar Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, dalam rapat dengar pendapat virtual Komisi V DPR RI, Rabu (6/5/2020). Lebih lanjut, Budi menjelaskan pihaknya bersama Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid 19 telah memiliki kriteria masyarakat yang diperbolehkan untuk pulang kampung. Pertama, orang yang bekerja pada pelayanan bidang pertahanan, keamanan, dan ketertiban umum, kesehatan, kebutuhan dasar, pendukung layanan dasar, fungsi ekonomi, hinnga percepatan penanganan Covid 19.

Kedua, pasien yang membutuhkan penanganan medis. Kemudian, pemerintah juga memperbolehkan masyarakat dengan kepentingan mendesak untuk pulang kampung. "Dimungkinkan kepada orang orang berkebutuhan khusus, sebagai contoh ada orang tua yang sakit, atau ada anak yang akan nikah," kata Budi.

Terakhir, pemerintah juga memperbolehkan pemulangan PMI, WNI, dan pelajar dari luar negeri untuk pulang ke daerah asal. Budi menegaskan, nantinya masyarakat yang diperbolehkan pulang kampung, perlu melampirkan beberapa persyaratan. Sebagai contoh, surat tugas bagi masyarakat yang berpergian dengan tujuan bisnis.

"Tidak perlu dari Kemenhub atau Gugus Tugas, tapi dari kantor masing masing," ucapnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *